Sakura, Starbucks, and Seasonal Marketing

Well, Sakura season in Japan has already finished. I couldn’t see blossoming-sakura along the road anymore,  at least for this year. See the difference. I took the unblossoming-sakura’s picture about 3-4 days ago.

About 15 days later….

Sakura season definitely influenced marketing strategy of many companies. Starbucks for example. Starbucks since the early beginning of Sakura season, presented some foods and beverages with sense of Sakura inside. They have Sakura Cream Frappuccino, Latte Sakura, Sakura Cheesecake, and Sakura Chiffon Cake.

But recently, Starbucks in Fukuoka City only provide the seasonal beverages. Even now they promote new beverage, Cocoa Cappuccino. It means that Sakura isn’t a popular thing anymore nowadays in Fukuoka City – considered by Starbucks.

Wait. Do you see anything different?

Yes you’re right. The logo of Starbucks. I didn’t know when it was changed exactly because actually I found this coincidentally. Hahaha. Better late than never, right?

This is the previous logo…

And this is the newest one….

Survival in the Office: The Evolution of Japanese Working Women

Jules Young in the introduction of second series of this manga said that with Japan’s rising in the decades since World War II, a stereotyped image of the average Japanese office worker has spread throughout the world-the much-maligned “salary man”. Dark-suited and hardworking, those men are totally dedicated to their companies, even at the expense of their families. After office hours, they can be seen relieving the stresses of the daily round in the many bars and restaurants scattered throughout the big cities. However, far less well-known or visible are female office workers, or “OLs” (standing for “office ladies”), upon whose slight shoulders rest the responsibility for the smooth day-to-day functioning of offices. Well-mannered, thorough, and efficient, OLs can be regarded as the company backbone, the essential cogs without which the company wheel would grind to a halt.

This paper will discuss organizational communications represented in a Japanese manga titled ”Survival in the Office: The Evolution of Japanese Working Women”. This manga was created by Risu Akizuki. Risu Akizuki made her debut as an artist in the Party magazine in 1988, and the following year her comic strip OL Shinkaron was published in the weekly Comic Morning, becoming a great favorite with housewives and office workers. It is still running, and fourteen volumes of the strip in book form have so far been published, with over two and a half million copies in print. The artist’s latest project is a strip on social problems which runs in the Asahi evening newspaper on Saturdays.

”Survival in the Office: The Evolution of Japanese Working Women” figured the way of communications in context of working in the office and the worker’s activities in their daily life. Form of organizational communications showed in this manga is consisted of downward communication, upward comunication, horizontal communication, and grapevine. Downward communication is the most common communication system used in an organization. Communication flows from a manager to a follower. Distortion of communication in this system can occur if a manager attempts to restrict or monitor the amount and type of information passed to employees. Monitoring is part of a manager’s role and is not necessarily detrimental to the organization. The second point is upward communication, it is characterized by communication from the subordinate to the manager and can be verbal, nonverbal, or written. Upward communication provides management with feedback about current issues and problems. This includes day-to-day communication about progress toward meeting organizational goals and information about the effectiveness of downward communication. A sincere and trusting relationship between a manager and employees increases the accuracy of information passed in this system. Active listening can be used by the effective leader in this system to ensure honest and clear communication. Encouraging followers to discuss bad as well as good news will help build trust and confidence in the manager’s ability. We can see so many stories in this manga represented the way manager or the president communicate to their employee. “Survival in the Office” presents a cooperative communication between the employee and manager. As Japanese values were shown in this manga, they pay respectful and politeness to keep wa (harmony). But sometimes, this manga also represents the way of their communications when facing a problem or conflict.

Communication between a manager and peers or between co-workers is called horizontal communication. This system is less formal than the two vertical types of systems and usually involves problem solving and the coordination of work flow between peers or groups. Because horizontal communication is under limited control by managers, information can be widely spread and exchanged rapidly in times of crisis. Horizontal communication also forms a useful link in decision making for task coordination and provides emotional and social support to individual organizational members. This manga presents daily life conversations in this area of communication. Manager to another managers, employee to another employees, they have so many casual conversation about simple life things. For example, about marriage, foods, family, life style, and so on. This could be a representation of the way Japanese living their daily life. Included also, happiness, envy, jealousy, anger, which are making this manga having various interesting stories. The last point is grapevine communication system, it is often neglected by managers but can be found in any organization. For example, a story of “Rumors” in the second volume of this manga. It was presenting a practice of grapevine in the office environment. Grapevines grow primarily to meet organizational members’ innate need for information. Although information is often incomplete, it is 70 percent to 90 percent accurate in content ans travels at an extremely rapid pace.1

To conclude, this manga represented various ways of organizational communications. Japaneseness of this manga was shown by some issues: Japanese marriage, Japanese foods (kimpira, matsutake, udon, fugu, dango), Japanese onsen, Japanese Christmas and Valentine Day customs, and so on. The text written under the manga as footnote is so important for foreign readers understanding some Japanese customs and terminology.

1Paul Hersey, Kenneth H. Blanchard, and Dewey E. Johnson, 2008. Management of Organizational Behavior. New Jersey: Pearson Education Inc., page 254.

Bondan Prakoso and Fade2Black

Bondan & Fade 2 Black is a band led by Bondan Prakoso as singer, and rap music group Fade 2 Black. Bondan Prakoso try to collaborate with Fade 2 Black, an independent hip hop group from Bogor member Tito, Eza and Ari, by trying to carry the flow of pop, rock and rap in the musical, which is in the management label Sony BMG Music Indonesia.

Bondan & Fade 2 Black makes the concept of music in which there is a flow of jazz, hip-hop, rock, techno and punk, which is formulated in such a dynamic in their debut album released in 2005 and titled Respect.

Starting from the material of music, arrangements, programming and looping all he’s doing himself by Bondan who is also a producer on the band. Special anymore, Bondan contributing as a vocalist, in addition to playing nearly every instrument on their albums.

Ya Sudahlah

Original Lyrics

Ketika mimpimu yang begitu indah,
tak pernah terwujud..ya sudahlah
Saat kau berlari mengejar anganmu,
dan tak pernah sampai..ya sudahlah (hhmm)

*reff:
Apapun yang terjadi, ku kan slalu ada untukmu
Janganlah kau bersedih..coz everything’s gonna be OK

yo..Satu dari sekian kemungkinan
kau jatuh tanpa ada harapan
saat itu raga kupersembahkan
bersama jiwa, cita,cinta dan harapan
Kita sambung satu persatu sebab akibat
tapi tenanglah mata hati kita kan lihat
menuntun ke arah mata angin bahagia
kau dan aku tahu,jalan selalu ada
juga ku tahu lagi problema kan terus menerjang
bagai deras ombak yang menabrak karang
namun ku tahu..ku tahu kau mampu tuk tetap tenang
hadapi ini bersamaku hingga ajal datang

Saat kau berharap keramahan cinta,
tak pernah kau dapat..ya sudahlah
yeeah..dengar ku bernyanyi..lalalalalala
heyyeye yaya dedudedadedudedudidam..semua ini belum berahir

back to *reff

satukan langkah..langkah yang beriring!
genggam hati, rangkul emosi!

Genggamlah hatiku, satukan langkah kita

Sama rasa, tanpa pamrih
ini cinta..across the sea

peluklah diriku..terbanglah bersamaku, melayang jauh.. (come fly with me, baby)
Ini aku dari ujung rambut menyusur jemari
sosok ini yang menerima kelemahan hati
yea..aku cinta kau..(ini cinta kita)
cukup satu waktu yes.(untuk satu cinta)
satu cinta ini akan tuntun jalanku
rapatkan jiwamu yo tenang disisiku
rebahkan rasamu..untuk yang ditunggu
Bahagia..Hingga ujung waktu.

English Translation:

when such a beautiful dream
never materialized so never mind
when you ran after anganmu
and never till ya come on

[Chorus]
whatever happens
I go through life there for you
Do not you grieve
cause everything’s gonna be ok
one of several possibilities
you fall in without any expectations
I dedicate that moment sports
together with the ideals and spirit of hope


we went on one by one cause and effect

but be quiet our hearts right eye see
lead in the direction of the wind happy
you and I know there’s always the way
I also know it keeps crashing problems
like heavy waves crashing against the reef
but I knew I knew you could remain calm for
deal with me until the end came
when you expect friendliness love
yes you can never come on yeah
hear me sing lalalalala heyeyeyeyeyayaya
dedum dedudedadedudidam all this has not ended

[Chorus]
whatever happens
I go through life there for you
Do not you grieve
cause everythings gonna be ok
one right step successive steps
liver cell emotional embrace
Hold my heart unite our step
same sense of selfless
this love across the sea
hug me fly with me
far drift …. woo woo ..yeeahhh ..(Come fly with me, baby)
I’m from the tip of his fingers along the hair
This figure who receive liver weakness
yea .. I love you ..This is our love
quite a time yes to one love
one love will be guided path
Squeeze your soul calm yo by my side
lay your feeling to reply awaited
happy until the end of time

[Chorus]
whatever happens
I go through life there for you
Do not you grieve
cause everythings gonna be ok
whatever happens
I go through life there for you
Do not you grieve
cause everythings gonna be ok
whatever happens
I go through life there for you
Do not you grieve
cause everythings gonna be ok


The song of ‘Ya Sudahlah” is a kind of friendship song. What is contained in this song is whatever happens, a friend will always beside us, even there are so many problems in our life that make us so frustrated. A friend in this song will always be with us, help us to face and fix the problems. This song also gives spirits to not be sad whatever problems we have. We have to be strong to live this life.

WILD STYLE (1982)

During the 1960s and 1970s — as the streets of New York City erupted in violence, social decay, and economic demise — young, multiethnic, inner-city kids devised their own solution to the traumatic challenges that they continually faced. Unifying the preexisting elements of rapping, graffiti, dancing, and deejaying (a method of using sound equipment and records to create totally new sounds and combinations from those originally recorded — scratching, rapid repeats of segments, remixes, etc.), these diverse youth created an alternative to the hopelessness found in their neighborhoods. During the mid-1970s, this local phenomenon was ignored by mainstream America; yet by the 1980s, not only did hip-hop culture have a national presence, it was sought globally. Movies such as Wild Style, Style Wars, and, later, Beat Street and Breakin’ allowed international audiences to experience the many facets of hip-hop culture, including the unique approach to speaking and writing English.1

This movie is a representation of the earliest Hip Hop culture. Its setting was in New York, South Bronx. Wild Style presented the rising of Hip Hop culture and a story plot about the life of youth. Through this movie we could see that Hip Hop culture was born in untidy-environment. So many youth were living there and most of them were black people.

Wild Style represented a daily life of youth and also its problems. Raymond as the main actor in this movie had dilemma in his life. It related to graffiti as his interest and her love life. Raymond in this movie shouldn’t write for money because I think graffiti is an expression coming from one’s idea and the inspiration which becoming its base can not be forced to rise anytime.

Hip Hop culture consists of some elements. They are rap, graffiti, break dance, and disc jockey (DJ). All of these elements were presented in this movie. We could see so many scenes showed some performances of youth that time doing those kind of elements.

I think Wild Style sent us message about freedom. Hip Hop culture was an expression of feeling of the youth. Hip Hop was a freedom to be creative.


BRAND MAP of MINE

KOMUNITAS ONLINE SHOP YOGYAKARTA

Profil Komunitas

Komunitas Online Shop Yogyakarta berdiri pada bulan Desember 2009. Komunitas ini dibentuk atas dasar keinginan untuk menyatukan para seller yang menggeluti usaha online shop di wilayah Yogyakarta. Saat ini komunitas ini memiliki 25 anggota aktif yang setiap 2 minggu memiliki agenda rutin yaitu community gathering sekaligus arisan komunitas. Anggota komunitas ini kesemuanya adalah mahasiswa yang sedang menjalankan studi di Kota Pelajar ini. Dalam setiap pertemuan, komunitas ini banyak bertukar informasi mengenai produk terbaru masing-masing anggota dan kesempatan menjadi reseller. Selain itu mereka biasanya membicarakan berita-berita terbaru mengenai info kecantikan, fashion, hingga gosip terbaru selebritis dan curahan hati mengenai hubungan cinta.

Komunitas Online Shop sendiri berpusat di Jakarta. Komunitas ini memiliki banyak cabang komunitas yang tersebar di kota-kota besar di seluruh Indonesia. Misi utama komunitas ini adalah membentuk kepercayaan masyarakat bahwa berbelanja secara online tidak selalu identik dengan penipuan. Layaknya Pertamina dengan logo Pasti Pas!-nya, komunitas ini juga memiliki sebuah logo yang akan diberikan pada online seller yang memberikan pelayanan terbaik pada para customer, sebagai contoh mengirimkan barang pesanan pelanggan tepat waktu seperti yang dijanjikan serta kualitas barang yang sesuai dengan yang ditawarkan dalam katalog pembelian. Logo ini bertuliskan “trusted shop family”. Logo ini pun tidak diberikan begitu saja oleh admin pusat di Jakarta. Para online seller awalnya harus mengirimkan identitas diri dan identitas online shop masing-masing, serta fotokopi kartu identitas. Setelah itu, admin pusat mengadakan pengawasan selama 1 hingga 2 bulan untuk memantau kualitas pelayanan sebuah online shop. Jika dianggap memberikan pelayanan yang baik dan memuaskan, logo ini akan diberikan admin pusat untuk disertakan dalam logo brand dari sebuah online shop untuk lebih membuat para pelanggan dan calon pelanggan mempercayai kualitas pelayanan sebuah online shop.

Komunitas dan Kohesivitas

Komunitas Online Shop cabang Yogyakarta ini beranggotakan para online seller yang berjumlah 25 orang. Yang menarik dari komunitas ini adalah, mayoritas anggota komunitas ini adalah perempuan, dengan komposisi 24  perempuan dan 1 laki-laki. Akan tetapi, acara community gathering yang rutin dilaksanakan komunitas ini lebih sering diikuti kaum perempuan. Dalam komunitas ini, anggota komunitas yang berjenis kelamin laki-laki ini lebih sering membantu persoalan teknis komunitas. Komunitas yang anggota-anggotanya menjual berbagai macam barang seperti pakaian, aksesoris, hingga kamera Lomo ini, memiliki struktur komunitas sederhana yang terbagi atas Ketua (Ema), Wakil Ketua (Heni), Bendahara (Corry), dan Humas (Ukay dan Arum).

Community gathering komunitas memiliki tradisi yang secara tidak langsung ‘mengikat’ para anggotanya. Ya, mereka menggunakan arisan sebagai alat penyatu komunitas. Diharapkan kohesivitas komunitas ini akan selalu terjaga melalui partisipasi tiap anggota  dalam arisan. Ketua komunitas ini mengatakan, siapa pun yang berminat untuk bergabung dengan komunitas ini, selain harus memiliki online shop, ia harus aktif berpartisipasi melalui acara arisan komunitas. Ketua komunitas ini mengasumsikan bahwa seseorang tidak akan melewatkan acara arisan jika ia belum tuntas menyelesaikan hitungan uang arisan.

Arisan komunitas ini bersifat wajib bagi para anggota. Masing-masing online seller harus membayar Rp 25.000,00 di setiap arisan. Bahkan jika ia tidak dapat menghadiri arisan komunitas, ia harus mentransfer uang setoran arisan kepada bendahara untuk kemudian diakumulasikan sang bendahara. Bagi anggota komunitas yang memenangkan undian arisan, ia berhak menentukan tempat untuk community gathering selanjutnya. Biasanya, komunitas ini mengadakan community gathering di restoran-restoran dan kafe-kafe yang ada di wilayah Yogyakarta. Bisa dikatakan anggota-anggota komunitas ini bergolongan SES A dan B, mengingat lokasi gathering yang digunakan.

Komunitas ini bisa dibilang jarang mengadakan acara untuk menguatkan hubungan antaranggota komunitas selain acara arisan. Ketua komunitas ini mengatakan, dalam waktu dekat ia akan berdiskusi dengan anggota komunitas yang lain untuk melakukan sesi foto bersama, piknik, dan nonton bareng. Ketua komunitas ini mengatakan bahwa mengkoordinasi semua anggota komunitas bukanlah hal mudah. Hal ini mengingat jadwal masing-masing yang kadang tidak memberikan kesempatan untuk bisa beraktivitas bersama.

Komunitas dan Media

Facebook. Situs jejaring sosial ini menginspirasi banyak orang untuk mendirikan online shop karena pengorganisasiannya yang mudah. Para online seller hanya perlu meng­-upload foto barang-barang yang mereka jual sekaligus deskripsi harganya, lalu mencantumkan nomor telepon yang bisa dihubungi serta nomor rekening bank untuk memudahkan pembayaran transaksi. Komunitas Online Shop Yogyakarta hingga saat ini masih menjadikan internet –terlebih Facebook- sebagai media sentral yang membantu keberlangsungan usaha mereka. Online shop sendiri menjadi sebuah solusi bagi mereka yang ingin menggeluti usaha jual-beli barang, tetapi tidak memiliki tempat atau tidak memiliki dana untuk menyewa tempat usaha. Kita tahu bahwa mendirikan bangunan sebagai tempat usaha memerlukan biaya yang tidak murah, belum lagi untuk penataan dekorasi serta atribut etalase dan lain sebagainya. Oleh karena itu, saat ini kita lihat banyak berkembang online shop yang bisa dengan mudah di-manage oleh pemiliknya.

Ketika diminta pendapat mengenai isu pemboikotan Facebook, ketua komunitas ini merasa khawatir dengan keberadaan online shop yang selama ini telah didirikan. Ia memiliki alternatif solusi untuk memindahkan semua transaksi ke dalam website resmi Komunitas Online Shop jika pemboikotan Facebook terjadi dan pada akhirnya Facebook ditutup. Akan tetapi, ia merasa sedikit pesimis dengan keberhasilan online shop jika dialihkan ke dalam website resmi. Menurutnya, kaskus.us dapat menjadi kompetitor yang kuat mengingat kaskus.us telah menjadi situs populer yang berisi banyak informasi, termasuk informasi jual-beli terkini.

Membicarakan media komunitas, sang ketua komunitas menjawab saat ini belum terpikir untuk membuat media komunitas. Hal ini dikarenakan manajemen media yang rumit serta personel yang kurang handal untuk mengelola sebuah media komunitas. Beberapa anggota komunitas memang ada yang memiliki blog tersendiri, tapi blog-blog ini hanya terbatas pada masing-masing online shop dan bukan pada keseluruhan anggota komunitas.

Selain pemanfaatan internet, komunitas ini juga tetap memanfaatkan media telepon genggam untuk memperlancar arus komunikasi di antara anggota komunitas, serta dalam berkomunikasi dengan pelanggan. Biasanya, mereka mencantumkan nomor telepon genggam dalam webpage mereka masing-masing.

Komunitas dan Event

Komunitas Online Shop Yogyakarta dalam perjalanannya, memiliki keinginan untuk secara rutin menggelar sebuah event bertajuk Garage Sale. Acara ini pertama kali diselenggarakan pada bulan Mei 2010 dan terbilang sukses mengingat banyak orang yang tertarik dan datang, sekaligus melakukan transaksi jual-beli di tempat. Acara ini selain untuk “mensejahterakan” anggota komunitas karena dapat menjual barang dagangan masing-masing, juga menjadi sebuah event untuk mempromosikan komunitas, menunjukkan kepada masyarakat kalau komunitas ini ada, eksis, dan terpercaya. Acara ini juga menjadi sarana mempererat hubungan antaranggota komunitas karena sebagian besar anggota komunitas berpartisipasi dalam acara ini.

Kaum Muda, Online Shop, dan Budaya Populer

The Internet is no longer a niche technology – it is mass media and an utterly integral part of modern life. As our lives become more fractured and  cluttered, it isn’t surprising that consumers turn to the unrivalled convenience of the Internet when it comes to researching and buying products.

Jonathan Carson, President, International, Nielsen Online

Perkembangan teknologi khususnya internet telah mencipatakan satu budaya baru di kalangan anak muda. Sebut saja situs jejaring sosial hingga online shop yang saat ini sedang mewabah di kalangan anak muda Indonesia. Keberadaan situs-situs internet pun digunakan dengan beragam alasan. Jika biasanya sebuah media diakses atas dasar kebutuhan informasi, saat ini bisa dikatakan media juga bisa digunakan sebagai sarana eksistensi dan aktualisasi diri. Inilah sisi lain dari pemanfaatan teknologi terkait dengan kebutuhan psikis manusia.

Dewasa ini fenomena online shop tak lagi menjadi sesuatu yang heboh dan baru. Online shopping di beberapa negara bahkan seakan menjadi gaya hidup masyarakat. Survey The Nielsen Company yang meneliti masyarakat online di Eropa, Amerika Utara, Asia Pasifik, dan Timur Tengah, menunjukkan bahwa lebih dari 85% populasi masyarakat telah menggunakan internet sebagai media transaksi jual-beli. Mereka menentukan online shop yang mereka anggap berkualitas pelayanannya dari first impression atas sebuah online shop dan ketika pelayanannya sesuai dengan harapan mereka, mereka –sebanyak 43%- cenderung bersikap loyal atas sebuah online shop. Dasar penentuan yang lain adalah pencarian informasi sebanyak-banyaknya melalui search engine (37%) dan melalui rekomendasi personal oleh teman atau keluarga (32%).[1]

Penelitian lain menyebutkan bahwa online shopping lebih dari sekadar pertukaran barang dengan uang bagi anak muda. Online shopping juga menjadi lambang identitas anak muda. Berikut pernyataan mengenai daya tarik online shopping bagi anak muda:[2]

“The teenagers wanted to buy online because everyone likes receiving stuff in the post, particularly when you’re young, you love things that are addressed for you or you just love the ability to actually not play like an adult but be treated as an adult and part of this is being able to do what adults do on the Internet, […] to be able to buy and I think that teenagers are much more likely to buy on the Internet than older people who see it as a bit suspicious and ‘What is this’, ‘How is this working’[…] These kids have grown up with the Internet, trust computers implicitly, are also earning a hell lot of money. Nowadays they all ’ve got Saturday jobs, evening jobs and they wanna be able to use it in the most technological way possible. “

Dari perspektif komunitas, online shop selain menjadi sarana mendapatkan penghasilan bagi kaum muda, online shop juga menjadi media sosialisasi dengan rekan sepermainan. Selain mendapatkan informasi aktual dan terkini mengenai bidang usaha yang sama, mereka juga mendapatkan sarana aktualisasi dalam rangka meraih eksistensi diri. Eksistensi diri ini dapat dilihat dari lingkungan rekan satu komunitas hingga masyarakat secara luas.


[1] A Global Nielsen Consumer Report: Trends in Online Shopping, 2008. Terarsip dalam http://th.nielsen.com/site/documents/GlobalOnlineShoppingReportFeb08.pdf/

[2]Magdalena Bober, 2001. Can the Internet Replace the Mall? How E-commerce Affects the Shopping Experience for Young People. Terarsip dalam http://www.tiri.mmu.ac.uk/students/mb/shopping-paper.doc/

*semoga bermanfaat. jangan lupa cantumkan sumber di daftar pustaka dan footnote jika mengutip. say no to plagiarisme…thanks

STRATEGI KEHUMASAN DALAM MENGHADAPI KRISIS EKSTERNAL TERKAIT CSR: STUDI KASUS PT. KALTIM PRIMA COAL

Latar Belakang

Corporate Social Responsibility (CSR) merupakan isu yang makin ramai diperbincangkan baik di kalangan masyarakat umum, dunia bisnis dan pemerintah. Istilah CSR sering kali digunakan secara bergantian dengan istilah lainnya seperti corporate citizenship, corporate ethics dan corporate sustainability . Konsep CSR menurut World Bank (Fox, Ward, and Howard 2002:1) merupakan komitmen sektor swasta untuk mendukung terciptanya pembangunan yang berkelanjutan (sustainable development).[1] Keberhasilan program CSR tak hanya bergantung pada kepiawaian perusahaan dalam mengimplementasikan program-program yang telah disusun sedemikian rupa, akan tetapi bergantung pula pada stakeholder perusahaan. Iklim kooperatif yang tercipta antara perusahaan dan parastakeholder akan sangat mendukung keberhasilan program CSR dan keberlangsungan perusahaan ke depannya.

Dewasa ini, penerapan program CSR di Indonesia oleh berbagai perusahaan telah berhasil memberikan kemanfaatan kepada parastakeholder perusahaan sehingga dianugerahi penghargaan CSR AWARD. Sebut saja PT. Riau Andalan Pulp and Paper, PT. HM. Sampoerna Tbk., dan lain sebagainya.[2] Akan tetapi, tak jarang kita temui beragam kasus krisis perusahaan terkait CSR yang berujung pada terciptanya konflik antara perusahaan dengan stakeholder perusahaan.

Makalah ini membahas strategi kehumasan dalam menghadapi krisis eksternal dengan masarakat terkait Corporate Social Responsibility (CSR). Makalah ini mengusung studi kasus  PT Kaltim Prima Coal untuk melihat dan menganalisis peran public relationsdalam melakukan manajemen krisis antara perusahaan dengan masyarakat.

Deskripsi Permasalahan

Dilansir kaltimpost.co.id, pelaksanaan CSR PT. Kaltim Prima Coal dinilai  tidak transparan. Data realisasi CSR yang nilainya setara dengan Rp 50 miliar per tahun tidak pernah dipublikasikan secara mendetail. Karena tidak dipublikasikan secara mendetail, muncul beragam persepsi di tengah masyarakat terkait pelaksanaannya. Masyarakat beranggapan bahwa CSR merupakan hak rakyat Kutim, sehingga seharusnya laporan realisasi CSR perusahaan dipublikasikan.

Masyarakat Kutai Timur juga mempertanyakan janji yang dibuat oleh PT Bumi Resources (BR) sebagai pemegang saham PT Kaltim Prima Coal (KPC). BR memang pernah berjanji membangunkan rumah sakit, membangun kampus Stiper dan membangun Jalan Soekarno-Hatta dua jalur, yang semuanya belum tuntas. Padahal janji itu dilontarkan tahun 2003, menjelang BR akan membeli saham KPC, agar mendapat dukungan Pemkab Kutim. BR juga berjanji mengucurkan CSR sekira Rp 50 miliar per tahun. Tapi pengelolaannya dinilai tak transparan, dan ditangani sendiri oleh KPC. Mujiono mengaku memiliki data tentang realisasi CSR yang tidak banyak dinikmati warga. Misalnya saja CSR tahun 2009 untuk Kecamatan Bengalon. Data itu adalah data yang dirilis oleh Forum Multi Stakeholder (MSH) CSR. Dari dana CSR sekira Rp 1,1 miliar, yang sampai ke rakyat hanya sekira Rp 400 juta. Dana sekira Rp 690 juta diberikan ke instansi vertikal.[3]

Analisis

A crisis is a major occurrence with a potentially negative outcome affecting the organization, company, or industry, as well as its publics, products, services, or good name.[4]

Krisis dalam perspektif kehumasan tak selalu diidentikkan dengan ancaman. Krisis seringkali malah dianggap sebagai sebuah kesempatan untuk membangun citra dalam jangka waktu yang lebih cepat. Hal ini tergantung pada bagaimana krisis dikelola dan bagaimana krisis  dapat diprediksi.

Krisis eksternal yang terjadi pada PT Kaltim Prima Coal dapat dikategorikan sebagai krisis yang baru muncul secara tidak langsung. Respon perusahaan terkait transparansi alokasi dana CSR yang dituntut masyarakat sebenarnya sudah bisa dipersiapkan jauh hari sebelumnya. Penyusunan program CSR PT Kaltim Prima Coal selayaknya dibarengi dengan prediksi krisis yang berpotensi muncul sehingga PR PT Kaltim Prima Coal dapat merumuskan pula tindakan yang dapat dilakukan perusahaan ketika krisis muncul di permukaan. Strategi penanganan krisis yang dapat diimplementasikan terkait krisis eksternal ini adalah adaptive strategy. Pemilihan strategi ini dikarenakan penyebab krisis tidak lepas dari kelalaian dan kesalahan perusahaan sehingga tidak memungkinkan digunakannya defensive strategy. Perusahaan harus berani mengakui keteledoran dan mengambil resiko dengan melakukan perubahan. Strategi komunikasi yang dapat dilakukan PR PT Kaltim Prima Coal dalam krisis eksternal ini antara lain:

1. Internal Relations

Koordinasi dan mediasi yang dibutuhkan untuk menghadapi lingkungan internal perusahaan telah menempatkan PR, dengan pengetahuan dan keahlian komunikasinya, di tengah-tengah pengelolaan hubungan internal. Sebagai bagian dari fungsi PR yang lebih luas, tujuan hubungan internal adalah membangun dan mempertahankan hubungan yang sama-sama bermanfaat antara organisasi dan karyawan, di mana kesuksesan atau kegagalan organisasi akan tergantung kepada karyawan.[5]

Respon awal seorang PR ketika menghadapi permasalahan terkait pengelolaan dana CSR perusahaan adalah meminta klarifikasi kepada pihak internal yaitu manajemen perusahaaan mengenai permasalahan yang berpotensi menurunkan kepercayaan masyarakat terhadap perusahaan. Setelah mendapatkan informasi mengenai kondisi faktual perusahaan, barulah seorang PR merumuskan identifikasi permasalahan dan strategi selanjutnya yang akan dilakukan perusahaan, apakah strategi defensif, strategi adaptif, atau pun strategi dinamis.

2. Community Relations

Langkah konkret yang bisa dilakukan sebagai aksi responsif perusahaan terhadap masyarakat yang mulai mempertanyakan janji-janji yang ditawarkan perusahaan adalah dengan memfasilitasi sebuah forum di mana perusahaan dapat berkomunikasi secara langsung dengan masyarakat. Forum dua arah ini dapat dimanfaatkan sebagai media perusahaan memberikan klarifikasi dan kejelasan kepada masyarakat mengenai apa-apa yang menjadi keluhan masyarakat. Forum ini juga dapat menjadi tempat kedua belah pihak melakukan negosiasi mengenai langkah terbaik apa yang bisa diambil sebagai win-win solution. Terkait pencitraan perusahaan, forum ini secara tidak langsung telah mencitrakan perusahaan sebagai institusi yang simpati dan peduli pada masyarakat dan mau mendengarkan suara masyarakat.

Jika jalan keluar yang diterima kedua belah pihak telah berhasil dicapai, langkah selanjutnya yang dapat dilakukan PR perusahaan adalah membangun kembali citra perusahaan serta kepercayaan masyarakat. PR perusahaan harus mampu meyakinkan masyarakat bahwa peristiwa yang sama tidak akan terulang lagi. Hal ini dapat ditunjukkan melalui janji-janji perusahaan yang ditepati dan direalisasikan. Selain itu, perusahaan dapat menyusun program-program selanjutnya yang dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat dan memberi kemanfaatan yang nyata kepada masyarakat.

3. Media Relations

Media komunikasi massa (surat kabar, radio, televisi) penting sekali fungsinya dalam menyampaikan ataupun menerima pesan dengan cepat kepada khalayak ramai. Oleh sebab itu, dalam menanggulangi krisis, hubungan baik dengan para editor dan wartawan harus selalu dipertahankan.[6] Prinsip kerja dalam media relations adalah (1) memahami dan melayani media, (2) membangun reputasi/citra positif, (3) menyediakan fasilitas untuk publikasi, (4) bekerjasama dalam penyediaan materi informasi krusial, dan (5) membangun hubungan personal yang kuat.

Dalam situasi konflik dan untuk mendukung resolusi konflik, media relations di perusahaan ditujukan membangun enam hal berikut, yang berdimensi jangka pendek dan jangka panjang. Pertama, memproyeksikan adanya citra positif secara umum. Kedua, mengembangkan pemahaman terhadap sistem manajemen yang dianut perusahaan. Ketiga, mengedukasi masyarakat terkait sistem manajemen perusahaan. Keempat, mengidentifikasi berbagai pihak terkait dalam konteks juru bicara kepada media. Kelima, menyediakan informasi penyeimbang. Keenam, mendorong sikap dan kebijakan legislatif agar selalu kondusif. Untuk mencapai tujuan ini, maka staf PR harus memiliki kualifikasi dan kompetensi terkait hubungan langsung dengan pihak-pihak yang terkait dengan krisis yang dialami perusahaan.[7]

.Seorang PR dapat menyelenggarakan press conference dan press gathering, serta  membuat press release di berbagai media untuk mengembalikan kepercayaan publik dengan menyampaikan fakta-fakta dan alasan-alasan yang logis dan mendukung perihal asal-muasal krisis eksternal yang terjadi. Kesemuanya ini dilakukan untuk memulihkan citra perusahaan yang terkena isu yang kurang sedap.

Kesimpulan

Partisipasi dunia usaha dalam pembangunan berkelanjutan (sustainable development) adalah dengan mengembangkan program kepedulian perusahaan kepada masyarakat di sekitarnya yang disebut tanggung jawab sosial perusahaan/ Corporate Social Responsibility (CSR). CSR merupakan satu usaha juga untuk menciptakan keberlangsungan usaha dalam menciptakan dan memelihara keseimbangan antara mencetak keuntungan, fungsi-fungsi sosial, dan pemeliharaan lingkungan hidup.

Operasionalisasi CSR tak jarang memicu krisis eksternal perusahaan dengan publik yang bersangkutan. PR perusahaan memiliki peran besar dalam manajemen krisis serta memulihkan dan memperkuat citra perusahaan. Oleh karena itu, PR hendaknya melakukan tindakan-tindakan strategis dengan melihat krisis secara holistik. Identifikasi masalah hingga perumusan tindakan perlu dipikirkan secara masak sehingga krisis pada suatu perusahaan tak hanya dipandang sebagai ancaman, akan tetapi juga menjadi sebuah peluang untuk meningkatkan citra perusahaan.


[1]Endang Kurniawan, 2009. Corporate Social Responsibility “Harmonisasi Si Kumbang dan Si Kembang”Terarsip dalam http://www.iec.co.id/artikel/corporate-social-responsibility-harmonisasi-si-kumbang-dan-si-kembang

[2] Jackie Ambadar, 2008. CSR dalam Praktik di Indonesia. Jakarta: PT. Elex Media Komputindo, hal. 69-146.

[3] CSR KPC Tidak Transparan. 2010. Terarsip dalam http://www.kaltimpost.co.id/?mib=berita.detail&id=50629

[4] Fearn-Banks in Wilcox and Cameron, 2009. Public Relations: Strategies and Tactics. USA: Pearson Education Inc., page 262.

[5] Scott M. Cutlip, et.al., 2006. Effective Public Relations. Jakarta: Kencana, hal. 255 – 257.

[6] Emeraldy Chatra dan Rulli Nasrullah, 2008. Public Relations: Strategi Kehumasan dalam Menghadapi Krisis. Bandung:Maximalis, hal. 114.

[7] Masduki, 2009. Center for Security and PeaceStudies. Terarsip dalam http://csps.ugm.ac.id/Media-Relations-dan-Resolusi-Konflik-di-Perusahaan-Migas-Studi-kasus-Sumatera-Bagian-Selatan.html

COMPOSED BY:

Pratiwi Eka Senli H.R.

Primadita D.P.I.

Soraya Maya Safiera

*semoga bisa bermanfaat, jangan lupa tulis di daftar pustaka atau footnote jika mengutip. thanks.


Brand Positioning – J.CO Donuts & Coffee

BRAND POSITIONING

J. CO Donuts & Coffee

Brand positioning requires analysis of that information to determine the desired brand awareness and brand image and the necessary points of parity and points of difference with respect to competitors.[1]

Dalam pemasaran, positioning adalah cara yang dilakukan oleh marketer untuk membangun citra atau identitas di benak konsumen untuk produk, merek atau lembaga tertentu. Positioning adalah membangun persepsi relatif satu produk dibanding produk lain. Kemampuan untuk mengidentifikasi peluang positioning merupakan ujian yang berat bagi seorang marketer. Keberhasilan satu positioning biasanya berakar pada berapa lama produk tersebut mempunyai keunggulan bersaing. Beberapa hal mendasar dalam membangun strategi positioning satu produk antara lain : positioning pada fitur spesifikasi produk, positioning pada spesifikasi penggunaan produk, positioning pada frekuensi penggunaan produk, positioning pada alasan mengapa memilih produk tersebut dibanding pesaing, positioning melawan produk pesaing, positioning dengan melakukan pemisahan kelas produk, dan positioning dengan menggunakan simbol budaya/kultur.[2]

Tulisan ini akan membahas brand positioning sebuah brand fastfood yang belum lama beroperasi. J.CO Donuts & Coffee. Brand ini akan diidentifikasi dari tiga aspek: brand itu sendiri, market segmentation, serta kompetitor.

BRAND

Sejarah

J. CO Donuts & Coffee dimiliki dan dikelola oleh Johnny Andrean Group. J. CO Donuts & Coffee ini terinspirasi dari donat di Amerika Serikat. Johnny Andrean pada awalnya berkeinginan membeli franchise donat AS, namun ia menemukan beberapa kelemahan produk, yaitu pada bahan dasar dan proses produksi yang kurang dalam hal kontrol kualitas, sehingga ia mengurungkan niatnya.[3]

Johnny memutuskan untuk mengembangkan donat sendiri tanpa mendapatkan donat waralaba AS. Ia memilih untuk menghasilkan bentuk dan rasa donat yang sempurna, dengan fokus khusus pada kualitas bahan dasar dan proses produksi. Ketika ia kembali ke Indonesia, ia kemudian mengembangkan sebuah toko donat dengan konsep, bentuk dan rasa yang serupa dengan toko donat di Amerika Serikat. Johnny melihat sejauh ini tidak ada toko donat di Indonesia memiliki konsep dapur terbuka, sehingga ia mulai di J.CO. Jadi, selain memiliki rasa yang berbeda, konsep toko juga dibuat sebagai dapur terbuka sehingga konsumen dapat melihat berbagai atraksi pembuatan donat, langsung dari mencampur bahan sampai dengan siap untuk dijual donat tersebut.

Visi dan Misi

Burung Merak pada logo J.CO Donuts & Coffee merupakan representasi visi dan misi perusahaan.[4]

Visi:

  • Membentuk J.CO Donuts & Coffee sebagai International Premium Donuts and Coffee Brand terkemuka
  • Menjadi trend-setting lifestyle dalam donuts and coffee brand
  • Menjadi perusahaan yang tepat bagi orang-orang yang tepat dalam meraih cita-cita mereka.

Misi:

  • Menyediakan kualitas premium donat dan kopi
  • Mendorong karyawan dalam meraih cita-cita
  • Menempatkan pelanggan sebagai prioritas
  • Berkomitmen memberikan pelayanan terbaik dengan sungguh-sungguh
  • Menyediakan tempat yang sempurna untuk bersantai
  • Memperlakukan setiap orang dengan hormat dan bermartabat

Filosofi Logo

Beberapa mengatakan logo J. CO Donuts & Coffee mirip dengan logo Starbucks. Batas melingkar mungkin sama, tapi bukan merek dagang. J CO Donuts & Coffee menggunakan simbol Merak dalam logo mereka. Merak di sini melambangkan keindahan, elegan, lembut dan keabadian. Keindahan dan kelembutan tercermin dari rasa dan bentuk donat. Sementara keabadian dapat dilihat dari loyalitas konsumen yang bersedia berdiri dengan antrian panjang di toko-toko untuk mendapatkan donat favorit mereka.

Produk

J.CO Donuts & Coffee hadir di tengah masyarakat dengan beberapa jenis produk yang ditawarkan. Produk-produk yang dimaksud meliputi donat, kopi, cokelat, serta produk terbarunya, yogurt. Setiap donat diberi nama kreatif sesuai dengan topping dan rasa. Ini menciptakan sebuah keunikan dan mudah mengingat nama, Sebagai contoh, Cheese Me Up adalah nama untuk donat dengan keju meleleh di atas. Tira Miss U adalah nama dari donat dengan topping tiramisu.

Berikut nama-nama produk yang ditawarkan J.CO Donuts & Coffee: Hazel Dazzle, Glazzy, Alcapone, Coco Loco, Cheese Me Up, Miss Green T, Why Nut, JCrown Oreo, Da Vin Cheez, Mona Pisa, Heaven Berry, Forest Glam, J.CO Praline, J.CO Yogurt, Choco Forest Freeze, J.Pops, dan masih banyak lagi.

Gerai

J.CO Donuts & Coffee telah membuka banyak gerai di Indonesia dan juga di negara lain.

INDONESIA

Jakarta          : Supermall Karawaci, Mall Kelapa Gading 2, Plaza Semanggi, Cilandak Town Square, Bintaro Plaza, City Walk Sudirman, Mangga Dua Square, Mall Artha Gading, Margo City, Senayan City, Mall Taman Anggrek, Buaran Plaza, Pondok Indah Mall 1,  Summarecon Mall Serpong, Kalibata Mall, Plaza Pondok Gede 2, Mal Puri Indah, Pluit Mega Mall, Atrium Senen, Mall of Indonesia – Main entrance, Emporium CBD Pluit, Cibubur Junction, Pejaten Village, Citraland, Airport Terminal 3, E’xtertainment Center, Puri E’xtertainment Pavilion, Mall Taman Anggrek Lt.3, Central Park, Plaza Senayan, Tamini Square, Cinere Mall.

Bogor               : Botanical Square, Ekalokasari.

Bandung           : Ciwalk 1 & 2, Istana Plaza, Paris Van Java, Bandung Supermall, Bandung Indah

Plaza.

Bekasi              : Metropolitan Mall, Mega Bekasi Hypermart, Bekasi Square.

Solo                 : Solo Square

Medan             : SUN Plaza, Cambridge.

Surabaya          : Supermall Pakuwon, Plaza Surabaya, Galaxy Mall, Surabaya Townsquare,

Tunjungan Plaza 1, Tunjungan Plaza 3.

Batam              : Mega Mall Batam Center

Bali                  : Galleria Mall

Balikpapan       : E-walk

Samarinda        : Plaza Mulia

Semarang         : Java Mall Semarang

Makassar         : Mall Panakukang, Mall Ratu Indah

Yogyakarta      : Mall Malioboro

Pelembang        : Palembang Indah Mall

Pekanbaru        : Sentral Komersial Arengka, Ciputra Seraya

Manado           : Manado Town Square

MALAYSIA

Pavilion – Bukit Bintang – KL, Sunway Piramid, Giant Kota Damansara, Johor Bahru City Square, Queensbay Mall – Penang, AEON Bandaraya Melaka

SINGAPURA

Raffles City, Bugis Junction, Tampines 1.

MARKET SEGMENTATION

Market segmentation, according to Smith, involved analyzing the demand side of the market to obtain a rich understanding of where people are coming from and “the wants” they bring to the marketplace.[5]

Pasar apapun bentuknya akan terdiri dari banyak pelanggan yang berpencar dan beraneka ragam dalam tuntutan pembeliannya. Oleh karena itu tidak ada satupun produsen yang dapat melayani atau memenuhi semua tuntutan pelanggan. Produsen harus mengarahkan program pemasarannya  hanya pada pelanggan yang memang menjadi bidikan sasaran pemasarannya, untuk itu produsen harus melakukan segmentasi pasar bagi produknya.  Segmentasi pasar adalah proses  pemilahan atau pembagian pasar ke dalam beberapa kelompok pelanggan (sub-market) yang memiliki karakteristik sama  dalam kebutuhan dan sikap, dan diharapkan akan memberikan respon yang sama terhadap penawaran yang disampaikan. Dengan melakukan segmentasi pasar produsen akan lebih tepat dalam mengarahkan program pemasarannya secara lebih efektif.

Pemikiran mengenai segmentasi pasar dapat dikatakan sebagai jawaban terhadap model pemasaran yang berlangsung sebelumnya yang tidak lagi mampu menjawab dinamika perkembangan kebutuhan tuntutan pelanggan yang semakin beragam. Pada dasarnya pemikiran mengenai segmentasi pasar merupakan sebuah evolusi dari model pemasaran yang pernah berlaku, di antaranya adalah : mass marketing, product differentiated marketing, dan target marketing.

Segmentasi pasar dilakukan dengan mengidentifikasi dan memfokuskan pada sekelompok besar pembeli yang menunjukkan kesamaan dalam hal tertentu. Pada umumnya untuk pasar barang konsumsi segmentasinya didasarkan pada variabel-variabel utama yang berkaitan dengan aspek geografi, demografi, psikografi dan perilaku pasar sasaran (target market).[6]

Berikut segmentasi pasar J.CO Donuts & Coffee:

  1. Segmentasi Geografis

Wilayah pemasaran J.CO Donuts & Coffee saat ini tak hanya di Indonesia, akan tetapi juga meluas ke negara lain seperti Malaysia, Singapura, Filipina, dan Australia. Ke depannya J.CO Donuts & Coffee akan go international untuk memperluas pasar. J.CO Donuts & Coffee cenderung menyasar wilayah urban.

  1. Segmentasi Demografis

Umur                : 18 – 45 tahun

Jenis kelamin    : Laki-laki dan perempuan

SES                 : A,B

  1. Segmentasi Psikografis

Segmentasi ini  didasarkan pada penggolongan kelas sosial, gaya hidup, atau ciri kepribadian lainnya. J.CO Donuts & Coffee menyasar kelas sosial menengah hingga menengah ke atas dengan gaya hidup modern, menggemari aktivitas sosial serupa hanging out di kafe, serta menggemari makanan dan minuman dengan brand premium.

  1. Segmentasi Perilaku

Segmentasi ini didasarkan pada tingkat pengetahuan, sikap penggunaan atau tanggapannya terhadap suatu produk. Segmentasi ini dapat dibedakan atas dasar: kesempatan penggunaan, manfaat yang dicari, status pemakai, dan tingkat pemakaian.

J.CO Donuts & Coffee tidak mengenal kesempatan penggunaan. Sedangkan dari sisi manfaat yang dicari, ia dapat menjadi lambang status dan instrumen pemenuhan cita rasa masyarakat. Selain itu,  J.CO Donuts & Coffee menyasar konsumen potensial dan konsumen tetap brand pesaing untuk memperluas pasar serta tidak mengenal tingkat pemakaian.

COMPETITORS

Sebagai pemain baru di pasar food and beverages – spesifik pada donat dan kopi, J.CO Donuts & Coffee memiliki beberapa pesaing: I-Crave dan Krispy Kreme.

Membicarakan usaha donuts and coffee, Dunkin Donuts tak akan terlewatkan. Brand yang dimotori Dunkin ‘Brands telah berdiri sejak tahun 1950. Brand ini mencakup worldwide untuk jangkauan pasar dan hingga kini masih tegak berdiri dengan beberapa jenis produk yang ditawarkan: donat, brownies, croissant, muffins, kopi, cokelat, dan lain-lain. Dari sisi usia jelas Dunkin Donuts lebih banyak memiliki jam terbang dibandingkan J.CO Donuts & Coffee yang baru berdiri pada tahun 2005. Akan tetapi Dunkin Donuts bukanlah kompetitor J.CO Donuts & Coffee. Hal ini dikarenakan konsep Dunkin Donuts yang lebih mengarah pada mainstream donuts, setara dengan Country Style Donuts. J.CO Donuts & Coffee lebih diposisikan sebagai donat yang lux dari sisi tampilan maupun kemasan.

I-Crave yang dikelola Melawai Group mengedepankan variasi rasa yang jauh lebih banyak dari J-Co.Variasi filling I-Crave kurang lebih 20 jenis lebih banyak dari J.CO Donuts & Coffee. I-Crave dari sisi harga mampu memberikan diskon sampai 35% jika pelanggan membeli dalam kuantitas di atas dua lusin. I-Crave tidak terlalu menjual ambience seperti yang ditawarkan J.CO Donuts & Coffee, akan tetapi mengedepankan variasi rasa serta harga yang relatif murah..

Krispy Kreme sebagai pesaing J.CO Donuts & Coffee muncul di bawah bendera PT Premier Doughnut Indonesia. Ia merupakan salah satu retail donat tertua di Amerika yang memiliki track record yang jauh lebih lama dibanding J.CO Donuts & Coffee.

CONCLUSION

Identifikasi brand positioning J.CO Donuts & Coffee jika dilihat dari brand itu sendiri adalah sebagai berikut. J.CO Donuts & Coffee adalah brand lokal yang diposisikan sebagai brand internasional. J.CO Donuts & Coffee merupakan representasi gaya hidup modern yang mengandalkan kualitas dan pelayanan terbaik. J.CO Donuts & Coffee menawarkan ambience pada para pelanggannya, hal ini dapat kita lihat dari tatanan interior gerai dan fasilitas meja dan kursi yang nyaman bagi para pelanggan.

Dari segi market segmentation, J.CO Donuts & Coffee berusaha meraih pelanggan yang mengutamakan kualitas dan menggemari brand premium. Selain itu, J.CO Donuts & Coffee menyasar pelanggan yang menjadikan hanging out in café sebagai lifestyle. Konsumen J.CO Donuts & Coffee dalam jangkauan kepribadian ialah mereka yang senang bersosialisasi dan memiliki cita rasa tinggi.

J.CO Donuts & Coffee dan kompetitor-kompetitornya saat ini mengembangkan strategi mereka masing-masing. Keunikan J.CO Donuts & Coffee yang menjadi pembeda dan memberikan nilai plus dibandingkan para kompetitornya adalah konsep dapur transparan sehingga konsumen dapat melihat secara langsung pembuatan donat dan produk-produk J.CO Donuts & Coffee lainnya. Selain itu, J.CO Donuts & Coffee mengedepankan kualitas dengan menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi yang didatangkan dari luar negeri – contoh: cokelat Belgia. J.CO Donuts & Coffee juga menawarkan suasana yang cozy dengan tatanan interiornya sehingga konsumen akan merasa nyaman menikmati hidangan yang mereka beli di gerai J.CO Donuts & Coffee.


[1] Kevin Lane Keller, 1998. Strategic Brand Management: Building, Measuring, and Managing Brand Equity. New Jersey: Prentice Hall.

[2] Widodo Agus Setianto, 2009. Segmentasi Pasar & Positioning.ppt

[3] Lihat di http://surfnux.theuseless.com/2008/06/04/history-of-jco-donuts-coffee/

[4] Lihat di http://www.jcodonuts.com/

[5] Geraldine Fennel and Greg M. Allenby, 2004. Integrated Approach. Archived at http://fisher.osu.edu/~allenby_1/2004%20Integrated%20Approach.pdf

[6] Widodo Agus Setianto, 2009. Segmentasi Pasar & Positioning.ppt

[7] Lihat di http://forum.kafegaul.com/archive/index.php/t-149963.html

SOSIO BUDAYA & KERANGKA PEMIKIRAN FILSAFAT PANCASILA

Manusia hidup di dunia dengan berbagai peran dan kedudukan. Beberapa di antaranya adalah sebagai makhluk sosial dan makhluk individu. Manusia sebagai makhluk individu yang hidup di sebuah wilayah dengan kedaulatan dan pemerintahan, akan berhadapan dengan beberapa sistem. Sistem alam semesta, sistem kenegaraan, sistem budaya, serta subyek manusia sendiri.

Dalam pemikiran atas dasar Pancasila, Tuhan atau sistem kepercayaan ditempatkan sebagai puncak segala-galanya. Dalam artian Pancasila mengakui adanya Tuhan yang maha berkuasa atas apa yang terjadi di dunia ini. Diwujudkan secara konkrit dalam sila pertama, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa. Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaan dan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan oleh karenanya manusia Indonesia percaya dan takwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.

Di dalam kehidupan masyarakat Indonesia, dikembangkan sikap hormat-menghormati dan bekerja sama antara pemeluk-pemeluk agama dan penganut-penganut kepercayaan yang berbeda-beda, sehingga dapat selalu dibina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan berkepercayaaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

Sadar bahwa agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi dengan Tuhan Yang Maha Esa yang dipercayai dan diyakini. Maka dikembangkanlah sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai agama dan kepercayaan, dan tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaannya itu kepada orang lain.

Hubungan antara manusia sebagai makhluk individu dengan Tuhan Yang Maha Esa yang diyakini adalah hubungan yang bersifat vertikal. Hubungan yang bersifat horizontal adalah dimana seorang individu dihadapkan pada beberapa sistem yang telah disebutkan sebelumnya. Manusia hidup dalam sistem budaya dan sistem alam semesta yang menjelaskan tentang hakikat dan kodrati hidup manusia. Budaya yang memiliki beberapa karakteristik sebagai milik bersama, merupakan hasil belajar, dan diwariskan secara turun-temurun. Indonesia mempunyai beraneka ragam budaya, yang berbeda satu sama lain. Di sini Pancasila menuangkannya dalam sila Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab serta sila Persatuan Indonesia. Persatuan dan penghargaan atas perbedaan yang ada dapat menciptakan kerukunan antar budaya di Indonesia.

Manusia juga dihadapkan pada sistem kenegaraan. Tertuang dalam sila keempat, Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan. Manusia Indonesia sebagai warga negara dan warga masyarakat Indonesia, mempunyai kedudukan hak dan kewajiban yang sama. Dalam menggunakan hak-haknya ia menyadari perlunya selalu memperhatikan dan mengutamakan kepentingan Negara dan kepentingan Masyarakat. Karena mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama, maka pada dasarnya tidak boleh ada suatu kehendak yang dipaksakan kepada pihak lain. Sebelum diambil keputusan yang menyangkut kepentingan bersama, terlebih dahulu diadakan musyawarah. Keputusan dilakukan secara mufakat. Musyawarah untuk mencapai mufakat ini diliputi oleh semangat kekeluargaan yang merupakan ciri khas bangsa Indonesia.

Manusia tidak hidup dalam kesendirian. Manusia memiliki waktu untuk bersosialisasi dengan sesamanya. Dengan sila kelima, Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia, manusia menyadari hak dan kewajiban yang sama untuk menciptakan keadilan sosial dalam kehidupan masyarakat. Dalam rangka ini dikembangkanlah perbuatan yang luhur yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan.

Daftar Pustaka:

Lubis, Ibrahim, 1981. Kuliah Penghayatan dan Pengamalan Pancasila. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Rasjidi, Lili, 1990. Dasar- Dasar Filsafat Hukum. Bandung: Citra Aditya Bakti.

Tim Sosiologi, 2005. Sosiologi:Suatu Kajian Kehidupan Masyarakat. Jakarta: Yudhistira.

http://www.goodgovernance-bappenas.go.id/artikel_148.htm


Pengaruh Sosial Politik Internet

Saat ini internet bisa dikatakan sebagai media informasi yang vital dan ‘merakyat’. Internet telah memberikan banyak hal, dalam artian pengaruh positif dan negatif. Sebagai contoh pengaruh positif, khalayak bisa mendapatkan informasi yang tidak hanya sebatas regional, mereka bahkan dapat mencapai informasi yang sifatnya internasional. Pengaruh positif lain salah satunya internet sebagai media komunikasi yang meniadakan jarak jauh.

Dalam kancah politik, internet digunakan sebagai media komunikasi politik dalam bentuk antara lain kampanye partai politik, akses informasi pemilihan umum, dan informasi politik terbaru dari pemerintah Indonesia serta luar negeri. Akan tetapi, kita bisa lihat internet memiliki pengaruh negatif pula. Internet telah menyuburkan konsumerisme. Masyarakat bisa ‘terbius’ iklan atau apapun yang mempunyai sifat diperdagangkan di dunia maya. Selain itu, kualitas moral ikut menjadi hal yang dipandang sebagai dampak negatif internet. Beberapa link situs yang mempunyai sasaran orang dewasa, dapat dengan sangat mudahnya diakses oleh pengguna internet yang usianya belum sesuai.
Internet sebagai bentuk globalisasi sangat mempengaruhi lingkup sosial politik. Salah satu contohnya adalah hilangnya privacy. Informasi yang disajikan di internet terkadang membuat privacy yang sifatnya bukan untuk umum menjadi rahasia umum. Kemudian mengecilnya ruang dan waktu akibat internet telah mengakibatkan hampir tak ada kelompok orang atau bagian dunia yang hidup dalam suatu isolasi yang jelas.Informasi tentang keadaan tempat lain dan tentang situasi orang lain, dapat menciptakan suatu pengetahuan umum yang jauh lebih luas dan aktual. Informasi itu pada gilirannya dapat menimbulkan solidaritas global yang melintasi kelompok etnis, batas teritorial negara atau berbagai kelompok agama. Sebaliknya, informasi yang cepat ini semakin memudahkan pula sekelompok orang atau orang perorangan di suatu tempat untuk merancang kejahatan bagi kelompok atau orang perorangan lain yang berada sangat jauh.
Dalam bidang politik, batas-batas teritorial suatu negara menjadi tidak relevan. Batas negara tidak menjadi batas dari aliran informasi, karena seseorang di negara tertentu dapat berhubungan langsung dengan orang lain di negara yang berbeda tanpa dapat dihalangi oleh siapapun. Di Indonesia, pengaruh internet juga tampak pada masa Orde Baru. Dimana internet digunakan sebagai media untuk menyuarakan aspirasi rakyat.
Suatu gejala yang amat dahsyat pengaruhnya adalah bahwa dalam internet atau dalam cyberspace, semua kategori dalam suatu social space menjadi tidak relevan. Diferensiasi sosial yang ada dalam masyarakat berdasarkan usia, jenis kelamin, agama, status sosial, tingkat pendidikan, besarnya pendapatan, pengalaman kerja atau tinggi-rendahnya reputasi diterobos tanpa kaidah yang jelas dalam cyberspace. Sebagai contoh, siapa saja dapat mengirim informasinya ke dalam cyberspace untuk diterima atau ditolak oleh orang lain bahkan mungkin juga terjadi dialog di dalamnya tanpa memandang reputasi, usia, dan lain-lain. Sesuatu yang sulit terjadi di dalam media massa manapun.
Internet yang disalahgunakan menciptakan sebuah fenomena sosial baru. Cybercrime, kejahatan atau kriminalitas di internet. Cybercrime dapat dilakukan tanpa mengenal batas teritorial dan tidak memerlukan interaksi langsung antara pelaku dengan korban kejahatan. Bisa dipastikan dengan sifat global internet, semua negara yang melakukan kegiatan internet hampir pasti akan terkena imbas dari perkembangan cybercrime ini. Individu atau kelompok yang melakukan cybercrime populer dengan sebutan cracker dan hacker. Cybercrime bahkan mampu mencapai ranah politik. Salah satu contohnya adalah sistem jaringan Komisi Pemilihan Umum (KPU) pada tahun 2004 yang disusupi oleh para hacker.

Daftar Pustaka:

http://jurnal.bl.ac.id/wp-content/uploads/2007/02/TRANS-Vol1-No3-artikel5-Desember2006.pdf

Previous Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.